Contoh Soal Uji Kompetensi Keperawatan Komunitas Beserta Kunci Jawabannya

Contoh Soal Uji Kompetensi Keperawatan Komunitas Beserta Kunci Jawabannya

Contoh Soal Keperawatan Komunitas - Fahrinheit, Hai sobat perawat, sudah lama rasanya fahrinheit tidak berbagi contoh-contoh soal mengenai uji kompetensi keperawatan. Terakhir beberapa waktu yang lampau lalu fahrinheit berbagi contoh soal keperawatan gawat darurat tentang choking. Nah pada kesempatan kali ini fahrinheit akan berbagi kembali mengenai soal-soal uji kompetensi mengenai keperawatan komunitas. Bukan hanya soal-soal, nantinya akan ada kunci jawaban setelah soal-soal di bawah agar anda bisa membandingkan jawaban anda apakah sudah sesuai dengan kunci jawaban atau belum.

Contoh-soal-keperawatan-komunitas
Sekilas mungkin masalah keperawatan komunitas terlihat sepele. Memang pada saat uji kompetensi soal-soal mengenai keperawat komunitas sangat sedikit persentase jumlah soalnya dibandingkan materi keperawatan yang lain. Namun tidak ada salahnya bukan jika anda mempelajari kembali mengenai keperawatan komunitas karena apabila anda sudah menjawab dengan tepat dan benar maka akan menambah nilai anda sehingga dapat mempertinggi kemungkinan lulus uji kompetensi.

Pada soal-soal kali ini fahrinheit menyediakan sebanyak 15 soal beserta kunci jawabannya yang nanti dapat anda temukan di akhir soal. Sama seperti dulu aturannya sebelum anda menjawab soal-soal berikut ada baiknya anda membaca petunjuk menjawab soal terlebih dahulu yang ada di bawah ini:
Petunjuk Menjawab Soal
  1. Siapkan alat tulis dan kertas selembar untuk menulis jawaban
  2. Siapkan dan pasang timer dalam waktu 15 menit
  3. Usahakan menjawab 1 soal dalam 1 menit
  4. Jawaban terdiri dari abjad A, B, C dan D
  5. Pray First !

Nah itulah tadi petunjuk menjawab soal-soal uji kompetensi keperawatan komunitas. Bagaimana apakah anda sudah paham dan sudah tidak sabar menjawab soal-soalnya. Langsung saja sekarang pasang alarm atau timer anda dan mulailah menjawab soal-soal di bawah ini:

1. Perawat  A melakukan pengkajian keperawatan komunitas di desa C, terdapat ibu hamil 10 orang. 2 orang berusia  kurang dari 20 tahun dan 4 orang berusia lebih dari 35 tahun,  2 orang mengalami kaki bengkak, 2 orang Anemia, 5 orang Hipertensi, dan 7 orang tidak mengetahui tentang kehamilan dengan risiko tinggi.
Diagnosa keperawatan komunitas yang paling tepat untuk data diatas adalah?
a. Risiko terjadi perdarahan diantara ibu hamil
b. Risiko terjadi persalinan dengan penyulit diantara ibu-ibu hamil
c. Risiko terjadi kematian diantara bayi yang dilahirkan
d. Risiko terjadi anemia diantara ibu hamil

2. Perawat H melakukan pengkajian keperawatan komunitas di desa R, didapatkan data sebagai berikut : Jumlah balita 63 orang, Imunisasi balita tidak lengkap 5 orang (8,1 %), Balita tidak mempunya KMS 3 orang (4,8%), Balita tidak pernah dibawa ke posyandu 3 orang (4,8 %), Berat badan bayi dibawah garis titik-titik pada KMS 1 orang (1,6 %), Berat badan bayi dibawah garis merah pada KMS 3 orang (5%),
Diagnosa keperawatan komunitas yang paling tepat untuk data diatas adalah?
a. Risiko terjadi kurang gizi diantara balita di desa R
b. Risiko terjadi kesakitan diantara balita di desa R
c. Risiko terjadi gangguan pertumbuhan dan perkembangan diantara balita di desa R
d. Risiko terjadi gizi buruk diantara balita di desa R

3. Perawat Fahrinheit melakukan pengkajian keperawatan komunitas di desa B, didapat data sebagai berikut : Jumlah lansia 105 orang, Lansia yang mengalami keluhan 70 orang (66,7%), Jenis penyakit yang diderita lansia : asma 5 orang (4,7%), TBC 3 orang (2,9%), Hipertensi 35 orang (33,3%), Kencing manis 7 orang (6,7%), reumatik 30 orang (28,7%), katarak 10 orang (9,5%), penyakit kulit 10 orang (9,5%), lain-lain 5 orang ( 4,7%), Upaya lansia mencegah penyakit : diobati sendiri 20 orang (19,1%), non medis 10 orang (9,5%), Belum adanya posyandu lansia di RW 002.
Diagnosa keperawatan komunitas yang paling tepat untuk data diatas adalah?
a. Risiko terjadi gangguan aktivitas diantara lansia di desa B
b. Risiko terjadi gangguan penglihatan diantara lansia di desa B
c. Risiko terjadi kematian diantara lansia di desa B
d. Risiko terjadi peningkatan angka kesakitan diantara lansia di desa B

4. Perawat V melakukan pengkajian keperawatan komunitas di desa Y, didapat data sebagai berikut : 12% dari bayi yang ada memiliki berat badan lahir kurang dari 2500 gr pada tahun 2012, 24% dari bayi yang lahir pada tahun 2012 memiliki ibu berusia kurang dari 18 tahun, 65% dari ibu melakukan pemeriksaan kehamikan kurang dari 3 kali, angka kematian bayi 12 per 1000 kelahiran hidup, angka kematian bayi baru lahir (neonatal) 14, terjadi peningkatan kejadian angka kematian bayi sebesar 10% dari tahun sebelumnya.
Diagnosa keperawatan komunitas yang paling tepat untuk data diatas adalah?
a. Risiko terjadinya kematian diantara bayi di desa Y
b. Risiko terjadinya kematian diantara ibu di desa Y
c. Risiko terjadinya kesakitan diantara bayi di desa Y
d. Risiko terjadinya kesakitan diantara ibu di desa Y

Baca Juga : Contoh Soal Uji Kompetensi Keperawatan Anak

5. Perawat Z melakukan pengkajian keperawatan komunitas di desa M, didapat data sebagai berikut : Jumlah remaja 230 orang, Penggunaan waktu luang remaja dengan begadang 16 orang (6,9%), Kebiasaan remaja yang kurang baik : merokok 26 orang (11,3%), minum alkohol 4 orang (1,7%), Penyakit yang diderita 6 bulan terakhir : TBC 5 orang (2%), ISPA 133 orang (53,2%),
Diagnosa keperawatan komunitas yang paling tepat untuk data diatas adalah.
a. Risiko terjadi kenakalan diantara remaja di desa M
b. Risiko terjadi penyakit ISPA diantara remaja di desa M
c. Risiko terjadi TBC diantara remaja di desa M
d. Risiko terjadi kematian diantara remaja di desa M

6. Adanya stimulus turunnya hujan lebat pada komunitas pinggir sungai, persepsi penduduk terhadap banyaknya curah hujan mengingatkan mereka terhadap kejadian banjir pd waktu yang lalu, kesadaran mereka terhadap pencegahan dan penanggulangan banjir dan kecemasannya terhadap bahaya berkontribusi terhadap rencana mereka untuk evakuasi dan meminta perlindungan atau mencari bantuan.
Kasus tersebut diatas sesuai dengan teori menurut?
a. Imogene King
b. Calista Roy
c. Dorothy Orem
d. Betty Neuman

7. Keinginan komunitas utk melindungi remaja dari merokok (stimulus internal) dan kebijakan kota melarang menjual produksi tembakau terhadap generasi muda (stimulus eksternal); kombinasi kedua hal tersebut timbul larangan generasi muda membeli rokok (mekanisme koping), hasilnya rendahnya persentase merokok pada populasi tersebut.
Kasus tersebut diatas sesuai dengan teori menurut?
a. Imogene King
b. Calista Roy
c. Dorothy Orem
d. Betty Neuman

8. Dalam Kasus Buyat, komunitas tidak memiliki kemampuan mengenal bahaya memakan makanan (ikan) yang mengandung Merkuri, perawat komunitas harus membantu komunitas menyadari risiko dan identifikasi sumber makanan lain. Perawat komunitas juga harus dapat membantu melobi pemerintah daerah Minahasa dan Industri Newmount untuk mengurangi polusi Merkuri dan membersihkan sungai dari limbah  serta mencegah pembuangan limbah ke sungai.
Kasus tersebut diatas sesuai dengan teori menurut?
a. Imogene King
b. Calista Roy
c. Dorothy Orem
d. Betty Neuman

9. Diagnosa Keperawatan Komunitas : Risiko tinggi terjadi penyakit akibat lingkungan yg kurang sehat pada warga RW 007 Kel.A. berhubungan dengan kurangnya kemampuan masyarakat memelihara lingkungan  sesuai syarat kesehatan.
Tanda atau manifestasi yang paling tepat untuk mendukung diagnose tersebut adalah?
a. Saat musim hujan terjadi banjir
b. Sumber air bersih yg digunakan 85 % sumur
c. Ditemukan 15 orang penduduk menderita diare dan 2 orang menderita DHF
d. Penduduk sering membuang sampah ke sungai

10. Pada model ini, manusia dipandang sebagai sistem terbuka dimana berinteraksi secara konstan dan timbal balik dgn lingkungan , Subsistem saling berinteraksi, sehat akan dicapai apabila subsistem berinteraksi secara harmonis satu sama lain dan dgn sistem lingkungan.
Model konseptual keperawatan komunitas diatas menurut?
a. Imogene King
b. Calista Roy
c. Dorothy Orem
d. Betty Neuman

11. Perawat memberikan pelayanan kesehatan yang bertujuan menyediakan palayanan kesehatan yang berkualitas, mengurangi fragmentasi, serta meningkatkan kualitas hidup klien.
Peran perawat komunitas diatas sebagai?
a. Pendidik
b. Advokat
c. Role model
d. Manajemen kasus

12. Perawat memiliki peran untuk dapat memberikan informasi yang memungkinkan klien membuat pilihan dan mempertahankan autonominya.
Peran perawat komunitas diatas sebagai?
a. Pendidik
b. Advokat
c. Role model
d. Manajemen kasus

13. Perawat kesehatan komunitas seharusnya dapat menjadi panutan bagi setiap individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat sesuai dengan peran yang diharapkan.
Peran perawat komunitas diatas sebagai?
a. Pendidik
b. Advokat
c. Role model
d. Manajemen kasus

14. Model ini membahas tentang  aktivitas  seorang individu melakukan sesuatu untuk dirinya dalam mempertahankan hidup, kesehatan dan kesejahteraan.
Model konseptual keperawatan diatas adalah?
a. Adaptation Model
b. Environmental Model
c. Health Care System Model
d. Self Care Model

15. Model ini membahas tentang  penurunan stress dengan cara memperkuat garis pertahanan diri yang bersifat fleksibel; normal dan resisten.
Model konseptual keperawatan diatas adalah?
a. Adaptation Model
b. Environmental Model
c. Health Care System Model
d. Self Care Model

Baca Juga : Contoh Soal tentang Akut Abdomen

Nah itulah tadi soal-soal uji kompetensi keperawatan komunitas. Bagaimana apakah anda pusing menjawabnya atau sangatlah mudah? Tentunya jika anda sudah belajar dengan benar pastinya akan mudah dalam menjawab soal-soal di atas bukan. Sekarang saatnya kita mencocokkan jawaban anda dengan kunci jawaban apakah sudah sesuai atau belum. Silahkan anda cek kunci jawabannya pada kotak di bawah ini :

Kunci Jawaban
  1. B
  2. C
  3. D
  4. A
  5. B
  6. B
  7. B
  8. C
  9. C
  10. D
  11. D
  12. A
  13. C
  14. D
  15. C

Bagaimana setelah anda mencocokkan jawaban anda dengan kunci jawaban di atas? Apakah banyak yang sesuai ataukah banyak yang berbeda? Jika banyak yang berbeda mungkin saatnya anda membuka kembali materi-materi anda saat mata perkuliahan keperawatan komunitas dulu agar lebih membuka ingatan anda kembali. Tetap semangat belajarnya dan terus berusaha berlatih karena tidak ada usaha yang mengkhianati hasil jika anda sudah belajar dengan benar. Untuk soal-soal lainnya dapat anda lihat DISINI. Demikian artikel kali ini semoga bermanfaat.
Fahrin Nizami
Fahrin Nizami

"Blogger Paruh Waktu, Pemimpi Pengangguran Sukses."

Buka Komentar
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

No comments